Laporan Praktikum Ilmu Ternak Non Ruminasia (babi)

Laporan Praktikum Ilmu Ternak Non Ruminasia (babi)

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Ternak babi merupakan salah satu komoditas peternakan yang cukup potensial untuk dikembangkan. Ternak babi dan atau produk olahannya cukup potensial sebagai komoditas ekspor nasional. Pasar komoditas ini masih terbuka lebar ke berbagai negara seperti Singapura dan Hongkong. Berdasarkan statistic peternakan tahun 2010, populasi ternak babi tertinggi terdapat di Provinsi Nusa Tenggara Timur 1,637,351ekor, Bali (930,465 ekor), Sumatera Utara (734,222 ekor), Sulawesi Selatan (549,083 ekor), Kalimantan Barat (484,299 ekor), Papua (546,696 ekor), Kalimantan Barat (484,299 ekor), Sulawesi Utara (332 ,942 ekor), Bangka Belitung (268,220 ekor), Sulawesi Tengah (215,973 ekor), Kepri (185,663 ekor). Berdasarkan hasil survey tahun 2005 rata-rata kepemilikan peternak babi rakyat di provinsi Bali 29,3 ekor, Sumatera Utara 20,5 ekor dan Jawa Barat 20,65 ekor. Dengan kata lain, rata-rata kepemilikan ternak masih rendah, sehingga usaha yang dilakukan kurang efisien.
Umumnya usaha ternak babi merupakan usaha pembibitan dan penggemukan dan masuk kategori peternakan rakyat dengan sumber bibit berasal dari daerah sekitarnya (61,25%) dan dari peternakan sendiri 25%. Dalam hal performance babi di Indonesia masih sangat memprihatinkan dengan tingginya angka kematian yang mencapai 19,59%. Usaha budidaya ternak babi yang dilakukan di pemukiman pedesaan secara intensif dapat menimbulkan permasalahan lingkungan hidup.
Permasalahan yang paling sering terjadi adalah kesulitan pembuangan hasil samping berupa limbah kotoran ternak, urine dan permasalahan lingkungan sekitarnya. Limbah organik yang dihasilkan seperti kotoran ternak, sisa pakan lebih banyak menimbulkan masalah seperti penyakit ternak dan lingkungan dari pada keuntungan yang diperoleh. Untuk mengatasi permasalahan tersebut upaya yang sering dilakukan peternak adalah bagaimana membuang atau menjual secepatnya kotoran ternak yang menumpuk ke daerah-daerah pertanian untuk pupuk organik dengan harga yang relatif lebih murah.
Permasalahan lingkungan tersebut sebagian besar disebabkan oleh limbah organic yang tidak terurai dengan baik, sehingga menimbulkan masalah-masalah lingkungan seperti bau, gas beracun, hama penyakit dan lain-lain. Maka dari itu, dilakukan praktikum ini untuk mengetahi cara pemeliharaan ternak babi yang baik.

B. Tujuan
Adapun tujuan praktikum kali ini adalah untuk mengetahui cara pemeliharaan ternak babi di desa Air Batu, Banyuasin, Sumatera Selatan. Laporan Praktikum Ilmu Ternak Non Ruminasia (babi)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Contoh Laporan Praktikum

Laporan Praktikum Analisis Vegetasi

Laporan Praktikum Analisis Kualitatif Kation